Wednesday, June 25, 2014

Mau Puasa, Nich!

*daftar ulang* 
G : 'Pak, ini gimana yg buat nomor KTP? Saya gak ada KTP' 
B : 'Loh, emang umur kamu berapa toh?' 
G : 'Saya masih 16, pak' 
B : 'Waduh‘ 
*bingung* 
B : ‘Kok udah kumisan yak, de?' 
Diem lo Pak. Boongan ini. Bisa di copot.

(I've got nothing on that spot anymore, Pak)

Gua teringat ketika hari-hari gua dulu dengan kumis yang orang-orang bilang udah kayak sapu ijuk. Gila man, itu kumis gua tebel parah! Gua yang awalnya cuman iseng-iseng buat ngerapihin kumis eh malah gua cukur abis.

Btw, sebentar lagi kan mau puasa nih. Gua rada menyesal aja, waktu gua udah mau abis, impian gua beli CD porn di internet mesti ke-pending selama sebulan. Astaga. Gua lebih menyesal karena kayaknya puasa tahun ini gua gak bisa khatam Quran lagi kayak tahun lalu. Entah kenapa gua merasa diri gua berubah menjadi lebih dajal beberapa bulan ini.

Iklan di TV Indo juga udah mulai nayangin iklan-iklan khas bulan puasa; Marjan, dan semua yang berbau mudik, buka puasa, dan bunyi bedug.

Gua bakalan bingung nih nanggepin nanti hasil ujian tulis dari univ-univ yang gua daftar. Secara, mereka ngasih hasilnya pas puasa, kalo tiba-tiba gua shock gara-gara gak diterima terus gua jatoh gara-gara lemes belom makan kan yang liat pada ketawa. Mereka akan bilang, “Bercandaan lo ‘Gua langsung jadi artis abis lulus’ itu beneran, Tang!’.

Gua dulu berharap libur bisa lebih lama, gua mau pas masuk tahun ajaran, rambut gua udah panjang sepanjang gadis-gadis iklan sampo. Tapi dari kemaren gua kepikiran tentang temen-temen cewek gua, mereka selalu bilang ‘Ih, gua kesel dah ama cowok! Mereka tuh gak usah ngurusin rambut bercabang‘. OMG, kalo rambut aing panjang, entar bercabang gimana? Kalo nanti nyokap gua jadi suka numpang keramas di kamar mandi gua gara-gara produk rambutnya lengkap gimana?

Semenjak gua ketakutan gara-gara gitu gua punya niat akan potong rambut gua pas gua udah ngerasa gua udah puas ngerasain punya rambut panjang. Lagi pula, kalo gua punya rambut panjang kan gua mau potong gaya apa aja bisa kan?

Liburan ini keliatan gak produktif buat gua, niat gua yang mau benerin grammar  lah, mau benerin teras depan kamar lah, mau dekor ulang kamar lah, mau work-out lah, alah hanya wacana.

Gua sempet work-out sih kemaren, cuman tahan dua minggu sih, tapi ya at least kesampean. Waktu itu gua berenti gara-gara waktu itu udah cuman tinggal dua minggu sebelum SBMPTN, terus pala gua bilang “Tang! Lu tuh mesti konsen kuliah dulu! L”, yaudah deh, gua stop work-out. Setelah SIMAK selesai, gua bertekat untuk tuntasi semua hutang-hutang gua tadi, gua berpikiran untuk work-out lagi, tapi selalu aja ada penghalang, cuacah lagi panas lah, belom makan lah, ngantuk lah, takut lah, astaga, sayang banget, padahal kemaren tiap gua turun puss-up gua udah bisa sampe berapa tuh.

Well, please kindly pray a abs for me, and larger chest, and bigger hand, and get taller, hohohoho.


Monday, June 2, 2014

Last Term of High School

Anjir gua lulus tapi nilainya parah

Serentak temen-temen gua langsung bilang kayak gitu waktu ada temen gua yang secara nekat ngefoto kertas hasil nilai UN yang seharusnya belom boleh diliat anak-anak. Gua juga sedih man ngeliat nilai gua, parah banget.

Pal, anjir nilai gua dapet …. Shid man, masa gua lulus pake nilai segitu
Gopal (Gorila Palu a.k.a. Kevin) yang saat itu terlalu bodo amet sama nilai dan lebih mementingkan fisiknya karena mau daftar AKPOL cuman bilang ‘Yaudah lah Tang, gua juga kayak gitu kok nilainya, kita juga udah maksimal kan. Hargain lah usaha kita’. Gua tersentak denger Gopal ngomong kayak gitu, soalnya tuh anak beneran kayak gorilla, gak pernah serius.
Graduation yang dilaksanakan tanggal 23 kemaren itu was epic! Gila tuh graduation keren parah. Dua tahun sebelumnya gua cuman bisa jadi photographer doang foto-fotoin orang, sekarang gua tetep foto-foto sih, tapi gua bisa foto dari atas panggung, dari tempat-tempat yang gak akan disangaka deh.

(Ini dia, kami, berkat gua nyelindapin kamera di jubah gua kita bisa foto-foto, thanks for me)

(Teman asli Padang ini temen pertama gua, temen sebangku yang dulu pernah ngira gua artis, eh ternyata dia duluan yang jadi artis di Turki)

(Bule berkumis di tengah itu stress! Hati-hati! Hahaha. Mr. Mucait itu satu-satunya guru yang ngasih gua kado waktu gua ultah man, gua terharu, hiks)

(Ade kelas tertai ini namanya Hafiz, temen sekar yang tiap malem gua rusuhin ini tau semuanya dah, dia bagi gua udh kayak pemancar WIFI berjalan)

(Tiga orang tai ini adalah Hanjing, Bang Nopal, dan Sontit. Hanna adalah temen gua yang udh kayak emak dah, kita sering tukeran kado waktu ulang tahun soalnya ultah kita emang deketan. Nopal adalah kakak kelas yang menurut orang-orang dulu kembaran gua, kita sering boongin orang kalo kita beneran ade-kakak. Sona adalah Jogja bangsat, gara-gara gua ngeliatin dia nonton film waktu malem UN gua jadi ikutan nonton)

(Si Moli atau Monyet Bali yang rusuh bet ini adalah ade kelas gua yang sialan juga, walaupun ngeselin tapi kalo gua bully balik dia kicep, hahaha. Kita suka saling bantu sama lain, apalagi tentang makanan)

(Disitu ada Fahmi, Hakim, dan Fitria. Fahmi, hmm, dia adalah teman yang baik. Hakim adalah temen gua yang pas waktu perkenala awkward banget 'Nama gua Bintang', 'Gua Bulan'. Fitria! Dia adalah temen yang baik banget lah, bingung gua jelasinnya, pokoknya walaupun dia sibuk parah tapi kalo ketemu gua di jalan dia sempetin ngobrol kalo gak sekedar sapa)

(Hariyo! Anak ter-begajulan ini bener-bener dapat dipercaya lah, bisa dengerin cerita gua secara objective padahal yang gua ceritain itu deket dia juga)

(Cewek ini akhirnya hijab juga! Semenjak dia mau ke Turki dia tiba-tiba pake kerudung sama kayak Fitria. Risca Abla! Ye gak deng. Temen gua ini adalah anak metal! Gua curiga dibalik kerudungnya itu dia demen moshing!)

Ada benerapa temen gua yang gua sendiri gak sempet buat foto bareng gara-gara emang banyak banget anak-anak disana. Salah satunya Gopal, nama aslinya Kevin, tapi gua suka sedetik mikir kalo ada orang yang bilang Kevin, kayak 'Hmm... Oh! Kevin! Si Gopal!'. Gua gak bisa jelasin dah ni anak, sebulan sebelum UN kita rajin banget kabur dari sekolah terus tidur di asrama, mantan partner ISPO (kayak KTI) yang gambutnya keterlaluan.

Satu lagi Timun, atau Faisal, adekelas yang dikatain mukanya mirip timun ini gak pernah dah gak gua ledekin, tapi dia tai banget, sering banget minjem sabun lah, sampo lah, odol lah, baju lah, untung bukan kancut, ye gak dengg, gua sih yang aslinya minjem, cuman dia tai aja kalo udah ledekin gua gak modal.

Graduation yang harfiahnya ‘Kelulusan‘ ini lebih terdengar ‘Perpisahan‘. Gua gak nangis waktu itu, gua tahan sih. Graduation ini seperti perpisahan gua dengan dua mantan gua selama SMA yang rasanya tuh ‘Shidddddddddddd‘. Yaa gimana ya, mereka berdua itu mantan yang paling berkesan lah

Sebut saja S, gua udah janji sama temen-temen gua kalo gua akan foto bareng dia. Dia ini manta gua yang paling sering banget dijadiin banyolan untuk gua dari temen-temen gua, ‘Pacarnya Bintang di ambil D‘, D itu pacarnya si S sekarang. Btw, gua sama S belakangan ini jadi deket, ya emang kita juga pas pacaran kayak temenan deket.

Walaupun si S udah punya pacar sekarang, gua masih suka chat sama dia. Suatu ketika dia tiba-tiba cerita, katanya waktu kita pacaran dulu dia tuh ngerasa punya sahabat, bukan pacar. Gua yang bingung mesti nge respon apa jadinya cuman bingung, ya gua gak tau mesti sedih atau seneng. Gua tegasin sekali lagi gua sama dia itu temenan, ya mungkin bisa jadi sahabat, mungkin, tapi untuk sekarang kita temenan kok, gua juga tau kalo dia itu punya cowok, hehehehe.

Satu lagi mantan gua adalah si F. Walaupun cuman 2 minggu (HAHAHAHAHA), rasa sakitnya tercampakan itu sampe sekarang man, bukan sakit sih sekarang, lebih kayak ngerasa kesel. Dia tiba-tiba datengin gua terus dia bisikin gua sesatu, tapi karena rasa kesel gua jauh lebih dominan daripada rasa kangen gua ke dia, gua langsung palingin telinga gua. Awalnya gua berpikir kalau dia itu cuman minta maaf buat formalitas aja, kayak kita kan udah mau kuliah, yaudah lah masalah kita di SMA ini kita lupakan, kita saling maaf-maaf. Gara-gara gua berpikiran kayak gitu, waktu terakhir-akhir, waktu bokap gua lagi ngambil mobil gua ngeliat si F lagi jalan ke mobilnya, gua disitu bener-bener bingung, apa gua mesti biarin aja atau gua mesti kejar. Gua langsung kejar dia dann ketika itu dia masih belom masuk mobil, gua langsung meluk dia (sinetron abis) dan dia langsung bilang ‘Bintanggg, maafin gua‘. Sumpah, beneran kayak sinetron.
‘Tau gak kenapa gua gak mau maafin lo, lo tuh cuman formalitas doang‘.
‘Enggak! Gua beneran minta maaf‘.
Gua yang saat itu ngelontarin banyak pertanyaan yang membingungkan cuman dibalas diam oleh F. Perbincangan kita yang sunyi itu tiba-tiba terusik oleh salah seorang temen gua yang tiba-tiba datang, namanya A. Dia langsung kayak basa-basi gitu, mungkin sebetulnya dia tau kita kenapa karena gua pernah gak sengaja ceritain semuanya ke dia.

Setelah si A pergi, F pun ikut pergi, dia lalu memukul perut gua dengan lembut dan langsung bilang, ‘Yaudah gua duluan ya‘. Sialan nih orang, gua langsung jalan balik ke tempat nyokap dan ade-ade gua nungguin bokap dan sakitar 2 langkah gua berjalan gua langsung teriak,
‘Gak akan!‘.
Sesampainya di rumah, gua nge cek Line gua dan ada banyak chat di group angkatan, gua buka dan gua iseng comment. Si F yang hari itu Linenya baru gua unblock tiba-tiba langsung chat gua.

‘Tang gua boleh nanya sesuau gak, tapi lo jawab jujur ya’.
Dia yang tiba-tiba nanya macem-macem tentang kehidupan gua. Dia nanya ini lah, kenapa gua gini lah, ngelarang gua ini lah. Gua nanya balik ke dia ‘Kenapa dah lo ngelarang-larang gua?’, alesan dia sih katanya dia care sama gua, ah apaan, cih.

Pada akhirnya chat yang cuman berjalan 2 hari itu berujung nothing, kita diem-dieman lagi. Dugaan gua ternyata tuh salah, dia cuman jadiin maafnya itu sebagai formalitas doang. Udah gak ada bad word yang bisa describe seberapa keselnya gua, gua selalu gereget yang sampe ngeshake tiap kali gua inget dia.

Beberapa hari kemaren gua bener-bener gerah, gua minta dia nge-block gua. Gila man, dia gak kasian apa yak sama gua, terus-terusan jadi kegeeran kalo dia greet. Gua narik kesimpulan kalo dia yaa emang formalitas, dia emang cuman mau jadi ‘temen‘ yang contact tampil di friend list Line, ya gitu doang. Ya sedih sih, tapi yaudah lah terserah, gua minta di-block­ dibilang gak jelas lah, lebai lah, apa lah.

Masa SMA gua yang terlihat gak menyenang oleh orang-orang gak sepenuhnya seburuk itu dimata gua. Gua sekarang ngerti temenan itu cuman harus dibawa santai, jalanin dan tiba-tiba kita akan ketemu yang fit sama kita. Gua juga belajar kalo gak ada usaha dan pengorbanan gak akan ada yang jadi.
‘Ca! Yearbook kurang foto si ini nih! Sama sambutannya bu ini nih!’
Shid, yearbook, bukan berat hati, suatu pleasure bagi diri gua untuk ditunjuk sebagai ketua panitia yearbook angkatan. Gila man, selama semester ke-6 gua ngerjain ini buku sambil galauin mantan. Kadang gua malem sampe kena insom, di teken pihak sekolah gini gitu, masalah biaya lah, ada yang kurang ini lah itu lah. Tapi gila man, pas bukunya udah sampe gua langsung puas parah! Sampe bersumpah-sumpah ‘Gua gak akan lupain ini buku seumur hidup gua! Gak akan‘. Iya sih man, gak akan, manis-paitnya selama gua jabat jadi ketua buku-bukuan klimaksnya di sini. Gua belajar untuk jadi tepat waktu, berkerja sama dengan team, berlaku adil, dan lain-lain.

(Thanks for that guy who rising his hands. Bukan berarti yang yg kaca mata gak juga. Namanya Ka Edo, aduh semburan dari sekolah tuh udah kayak sarapan kita dah, nih orang beneran kayak rorojonggrang, yearbook yang barusnya kelar dalam dua mingguan bisa dia selesain dalam waktu satu minggu!)

Oh, ya! Terakhir, gua cuman mau bilang ‘wow‘ sama perubahan yang udh gua alamin sekarang semenjak ‘Goodbye Uniform‘ di Foundry kemare, malam setelah UN.
#Nowplaying  Foxes - Let Go for Tonight

Tuesday, April 8, 2014

Tas Baru

Minggu kemarin gua nyobain yang namanya online shop –iya gua norak baru tau sekarang-, awalnya gua cuman beli sweater. Gua transfer uangnya dan kelar. Gak lama dari itu, gua coba untuk ngeliat-liat lagi barang-barang di web itu, dan ternyata ada barang yang keren, karena terdorong gampangnya transfer uang dan belinya cuman pencet-pencet doang jadinya gua beli lah barang itu. Gua transfer uangnya dan kelar. Di rumah, gua ngeliat-liat lagi di web yang lain, gua ngeliat ada tas, dan kebetulan seminggu kemaren itu dia pernah janjiin gua beli tas. Langsung lah gua ngomong ke dia buat dibeliin, gua bujuk gua bujuk, eh malah di diemin, sialan. Gua tetep ngotot untuk beli tas itu, hari itu juga, walaupun gua berkorban gak jadi beli sweater, lagi, karena ATM gua abis, bangke. Gua transfer uangnya dan kelar.
Gila man, karena emang gua konsumtif beserta kemudahannya online shop dan ketersediaan uang, gua abisin hampir sejuta dalam sekejap.
Setelah ngurus pengiriman dan bla, bla, blanya, gua cuman tinggal nunggu barangnya sampe. Btw, gua ngirim barangnya ke asrama. Mulai dari awal masuk sekolah, gua rajin banget turun ke receptionist nanyain ‘BU! Ada barang atas nama saya gak, Bu?!?!’. Tapi setelah gua nemerima e-mail dari storenya kalo barang gua baru dikirim di hari yang sama gua nanya sama receptionist gua rada galau buat nunggu –ini pertama gua mesen barang-barang begituan secara online-.
Di hari Kamis, temen gua Kevin udah gabut-gabutan aja gak jalan exles, dan, gua, juga, mau, ikutan, tapi karena gua inget barang pesenan gua, gua maksa diri untuk jalan exles. Ternyata barang gua udah nyampe! BAHAHAHAHAHA. Gila man, gua gak sabar banget itu man! Tas baru, sweater baru, barang baru. Tapi sayangnya barang-barang udah ke kasih ke atas (kesiswaan, tempat siswa ngambil barang pas barangnya udah nyampe di receptionist), gua ke atas dan ternyata gak ada orang, bangke. Rasanya tuh udah gak sabar klimaks man! Untungnya, dia dateng gak lama dari gua nunggu, kalo enggak tuh lemari nyimpen dah gua obrak-abrik duluan. Yang gau liat waktu itu adalah sebuah kotak dan sebuah paket dibungkus rapih oleh plastic tansparan. Gua langsung robek aja dah tuh. Gua udah lupa exles  waktu itu. Gila man, barang yang gua tunggu-tunggu akhirnya sampai juga!
Malamnya, gua mindahin barang-barang gua dari tas lama ke yang baru. Gila man, gua langsung niat belajar abis itu. Sebelum tidur, tas gua udah cantik bersender di sebelah kasur gua dan sweater yang masih bau pabrik itu juga udah siap buat dipake besok.
Paginya, setelah gua mandi dan make ‘sweater baru’ gua itu, gua cepet-cepet mau ke bawah sebelum sarapan dibawah abis –kebetulan makanannya lagi enak-. Pas gua ngangkat ‘tas baru‘ gua itu, tiba-tiba gua nyium bau-bau aneh. Pas gua liat, ternyata tas gua udah basah setengah dibagian kirinya. Gua cium-ciumin dan itu baunya mengerika! Gua enek, tapi gara-gara itu tas baru gua rela mikir itu bau apaan. Kata orang-orang sih itu bau pipis kucing. Gua gak percaya, gua tanya beberapa anak dan mereka bilang sama. Setelah gua diceritain kalo ada kucing yang demen tidur di kamar gua dan dia pernah pipis di sebelah loker temen sekamar gua, gua baru percaya itu pipis kucing.

Seharian gua bawaannya kesel kalo ngeliat kucing, pengen gua tendang. Kayak, ‘Tai lu nyed, tas baru guanya belom pake malah udah lu ompolin’. Tai lo, cing!