Saturday, July 21, 2012

Backpack Wonogiri - Jogja '1st day'

Cerita ini bermulai ketika gua ngajak Firas (temen SMP gua) pergi backpacing. Karena kita gak mau kelihatan kayak orang homo, akhirnya kita ajak lah si Luthfi (temen SMP gua). Kita berangkat kesana naik bis. Nunggu di pertigaan Cijantung sekitar setengah jam-an lah.


Bis-nya sih biasa aja, tapi pas malemnya, beehh... dingin banget, mana gua cuman pake celana pendek lagi. Tapi, pas paginya kita dapet bayarannya. Bis kita berenti di terminal Tirtomoyo buat ngasih waktu bagi penumpangnya yang mau sarapan, kita memilihin untuk solat aja, pas kita solat kita bisa ngeliat sunrise yang keren parah dari lapangan deket musolah.


Kita sampe di tempat sekitar jam 9an. Biasanya sih gua minta Om Didik (temen bokap) buat ngejemput, tapi gua pengen nyobain nyari angkot sendiri. Sebelum kita nyari angkot kita foto-foto dulu nih, sebagai bukti berhasil.


Sesampainya di rumah nenek-kakek gua, yaa sekitar jam 10an, kita gak berani lewat jalan besar yang ada di depan rumahnya, soalnya pas hari itu lagi ada Pasar Keliwon (pasar yang cuman ada di hari keliwon). Gara-gara saking ramenya kita memilihin untuk lewat gang kecil. Sebetulnya bukan karena kita takut atau malu, tapi karena kita ngerasa gak enak sama penduduk kampung, ya kita dari Jakarta pake baju kayak gimana sih.

Pas kita masuk rumah, kita naro barang-barang kita di kamar. Chillin for a while... and we go... -_- . Gua ajak dua temen gua itu naik keatas gunung, sebetulnya jam 10 udah siang sih, udah silau banget, tapi gua ngerasa ini masih dingin, bukan kata dingin sih yang cocok untuk jelasin udara disini, lebih bagusnya seger.

Waktu buat naik gunung sekitar 1 jam-an, kita nyobain jalan baru nih. Maksudnya jalan baru disini jalan yang belom diaspali gitu. Kita pengen nyari sungai, dan akhirnya ketemu, kita pake tempat itu sebagai tempat kita kencing, soalnya kita ber-tiga udah pada gak tahan hehehe. 

Gara-gara dua makhluk itu yang ngeluh capek lah udaranya udah panas lah, kita gak ngelanjutin perjalanan kita.


Kita turun, dan berhubung rumah nenek-kakek gua deket sama sawah, gua ajak meraka deh kesana. Kita cuman foto-foto dan nemenin si Luthfi belajar foto dan gua sebagai modelnya :-P . Tapi lumayan lah, si Luthfi jadi ada kemajuan.


Pas sampe di rumah kita langsung dikasih sarapan sama nenek gua, tapi ada temen gua yang sangat nyusaih, dia malah minta dibuatin telor, ckckckck, pengen gua usir sumpah, gak-gak gua boong, yang minta dibuatin itu gua.

Sekitar jam 3-an kita lanjutin lagi perjalanan kita. Kali ini kita hiking lagi, tapi kita hiking di gunung yang ada di belakang rumah nenek-kakek gua. Jalan di sini lebih sepi dibandingkan sama gunung yang tadi gua datengin.

Kita udah jalan sekitar 1 jam-an, tapi gak nemu puncaknya, terus kita udah gak sabar dapet puncaknya, hehehe kita emang pendaki KW. Akhirnya kita buat jalan baru yang langsung naik keatas. Jalan yang temen-temen gua bikin itu jalan yang serem. Pas itu Luthfi ada di depan, gua di tengah, dan Firas di belakang. Awalnya kita nyaman-nyaman aja dah tuh.

Tiba-tiba gua ngeliat kayak ada buah sebesar tangan yang bentuknya kayak serangga. Waktu itu yang gua liat si Luthfi jalan cepet lah, kalo gua jalan cepet tapi lebih cepet dari Luthfi, pas gua liat si Firas dia udah ilang, dia ngebut terus loncat dan dia bilang sih parkour, kalo gua bilang itu free fall.

Kita lanjutin perjalanan kita sekitar 15-an menit, dan kita gak tahan lagi pengen ngampe puncak. Kita langsung buat jalan lagi nih. Gara-gara kejadian tadi si Luthfi gak mau di depan, jadinya si Firas mimpin. Pas kita ngerasa kaki kita gatel-gatel kita cek dan ternyata udah banyak buah-buah yang gua gak tau nanya tapi itu udah nempel di celana gua, cenala Luthfi, dan celana Firas. Firas paling ditempelin sama itu buah. Teganya gua, gua foto dulu celananya  baru gua tolongin nyabutin. Tapi, baiknya gua, gau gak nge-upload foto celananya dia.

Percobaan bikin jalan baru kita lakuin lagi. Kali ini yang ke-3 mereka berdua udah takut dah jalan duluan. Mereka maksa gua buat mimpin, yaa.. ujung ujung gua mau, soalnya jalan yang ini udah rapi, jadi kita bukan bikin jalan tapi nemu jalan, jalannya gelap, di sebelah kanan jalan ada banyak pohon bambu yang serem-serem. Untungnya diatas ada rumah, walaupun itu kayak rumah kosong.

Tenyata jalan gua adalah jalan yang bener, kita berhasil sampe puncaknya. Tapi ternyata gunung ini masih ada puncak, akhirnya kita terus jalan sampai kita males buat ngelanjutin. Akhirnya kita turun dan selamat sampe rumah nenek-kakek gua. Tadi itu jadi penutup buat hari kita.

No comments:

Post a Comment