Thursday, August 9, 2012

Backpack Wonogiri - Jogja '3rd day'


Sabtu, 4 July 2012

Semalem si Luthfi ditelp sama bokap-nyokapnya dia disuruh pulang soalnya di rumahnya dia ada sodaranya main ke rumahnya dia. Gua kaget lah, gua gak enak bilangnya sama nenek-kakek gua, soalnya gua bilangnya sama mereka kalo gua ngerencanain pergi  hari Minggu. Gua bilang lah baik-baik sama kakek gua, terus gua bilang ke nenek gua, dan mereka ngebolehin, akhirnya malem itu juga kita packing barang-barang kita semua.

Paginya kita masih siap-siap sambil sarapan.  Kakek gua ngasih kacang super banyak, ya emang soalnya kakek gua punya pabrik kacang-kacangan rumahan lah. Kita bingung mau masukin di mana, tapi gak enak kalo ditolak, mana kita mesti bawa batu yang kemaren dikasih pas di tambang. Sambil packing barang kita nungguin om Didik, dia bakalan nganterin kita ke depan, ke jembatan. Tiba-tiba angkot om Didik dateng, kita masukin barang dan kemudian jalan. Kita pamitan dulu lah sama Bento, temen gua itu. Ternyata si Bento lagi pergi ke Batu, yang ada cuman nyokapnya doang. Si Bento gua SMS kalo kita mau balik, pamitan maksudnya.

Ternyata kita gak langsung dibawa ke jembatan, kita diajak pergi ketempat air terjun itu, rakyat di sini sih bilangnya Khayangan, mungkin ada bidadarinya kali yak ha ha ha. Om Didik ngasih waktu 1 jam lah buat naik keatas terus foto-foto. Gua pun ngasih tau Firas sama Luthfi kalo sini itu banyak banget monyetnya, kita biasa aja sih, monyet doang kok. Tiba-tiba mereka kaget ngeliat sungai, kata mereka sungainya mirip Grand Canyon, Firas juga kaget ngeliat batu yang besar, sangat besar, mungkin besarnya sekitar semetromini . Semakin kita naik keatas semakin banyak monyet-monyet. Ada mata air kecil yang dikira Firas kalo itu air terjun yang gua maksud, jadi kita foto-foto disitu dan Firas langsung cepet-cepet balik, takut kalo jadwal kita berantakan. Gua sama Luthfi tetep jalan dan ngasih tau Firas kalo itu bukan air terjunnya, tapi Firas gak mau lanjut soalnya takut sama monyetnya.

Gua sama Luthfi datengin dia, terus kita temenin dah. Banyak monyet yang dateng ke kita kayak mau nyerang kita, gua juga takut sih, tapi pura-pura gak takut dan sok-sokan ngasih solusi ke Luthfi biar gak takut. Ngelanjutin jalan kita sampe ternyata kita sampe di air terjun Khayangan itu. Kita foto-foto aja kayak orang gila di sana, terus kita balik. Anehnya pas kita balik monyet-monyetnya gak ganggu.


Kita balik dan kita langsung pergi kejembatan. Di jembatan kita mesti nyari bis yang ukurannya lebih kecil daripada metromini yang ada di Jakarta, itu satu-satunya kendaraan umum buat ke Tiromoyo (terminal bis paling deket dari sini). Akhirnya bisnya dateng, kita bertiga masuk dan gak kebagian tempat duduk. Terpaksa kita berdiri, mereka enak masih pake tas ransel, gua pake tas buat selempang kayak tas fitness. Perjalanannya ngabisin waktu sekitar 1 jam-an, jadi udah 1 jam-an kita desek-desekan sambil bawa tas-tas besar ini.

Sesampainya kita di terminal Tirtomoyo, kita langsung nyari bis yang bakal ke Solo. Kita ngerencanain pengen kesolo buat beberapa jam lah. Bis yang kali ini jauh lebih enak dibandingkan dengan bis yang tadi, bis yang ini ada AC-nya, lebih besar gak sumpek kayak tadi.

Perjalanan ke Solo ngabisin waktu 2 jam-an. Gua punya sodara di Solo, om sama tante gua, gua SMS dulu lah mereka kalo kita mau kesana. Kita dikasih tau harus turuh di terminal apa gitu namanya,gua juga lupa. Pas itu kita udah deket Solo, ada sebuah terminal yang gak ada namanya, gua gak mikir lah kalo itu terminal yang di maksud sama sodara gua itu. Kita jalan aja terus, tiba-tiba sodara gua telp, nanyain lokasi, gua buru-buru nyari lokasi gua dimana, pas gua kasih tau gua dimana eh sodara gua itu teriak “WAAAHHH itu mah udah kelewan jauhh!” kita panik lah bertiga, harusnya kita turun di terminal yang gak ada namanya itu tadi. Karena udah jam 2 kita mutusi buat ngebatalin acara kita ke Solo, karena udah sore juga. Kita langsung ke terminal bis dan ternyata om gua itu nyariin kita, gua kasih tau lah kalo kita gak jadi di Solo kita langsung ke Jogja, dia langsung jalan ke terminal bis. Eh, temen-temen gua malah pengen naik kereta, memang meraka nyusahin.

Kita beli tiket lah, dan gua langsung telp om gua, kalo kita di stasiun kereta, dan ternyata dia udah nyampe terminal bis, dia pun langsung jalan ke stasiun. Pas 5 menit sebelum keretanya dating om gua dateng, ternyata dia mau ngasih duit yang dititipin bokap gua buat gua sama si Firas balik. Keretanya dateng dan gua harus pergi.


Sesampainya di stasiun Tugu di Jogja kita bingung mau kemana. Di Jogja kita nginep di kos-kosannya kakaknya si Luthfi, tapi kakaknya dia lagi pergi ada acara, balik nya jam 5. Kita muter-muter malioboro lah sambilnyari makan. Beruntungnya kita, ternyata ada karnaval di sini, kita nyari makan di pinggiran jalan samil ngeliatin karnaval, gua sih lebih banyak foto-fotoin karnavalnya. Mulai dari yang keren-keren, yang ngentrik, sampe yang “waria” pun ikut, emang keren banget sih karnavalnya.


Sehabis dari situ kita masuk ke mall Malioboro. Firas sama Luthfi pengen main di Fun World yaudah gua tinggalin aja mereka, gua kebawah beli majalah. Pas gua balik ternyata mereka gak ngapa-ngapain selama gua tinggal.

Kita keluar dan jalan ke alun-alun, niatnya sih kita ke alun-alun tapi gak ngerti kesananya naik apa. Jadinya kita ke Benteng Vredeburg dah, pengennya sih masuk tapi kayaknya udah tutup. Gua ngeliat ada tukang wadang ronde, dan gua keinget pas gua jalan-jalan kejogja bareng temen gua di SMA. Kita makan aja dah gua yang terakatir, wedang ronde tuh makanan enak banget, gua gak tau itu makan atau minuman.

Kita ngeliat ada backpacker yang bawa tas gede-gede, si Firas ngasih tau gua kalo dia ngeliat took yang jualan tas kayak gitu. Gara-gara gua ngeluh keberan bawa tas berat sebelah karena ini tas selempengan. Mereka berdua nemenin gua nyari tas itu. Di toko yang pertama harganya mahal banget sekita 500 ribu, kita pura-pura punya duit sambil liat-liat terus pura-pura gak suka dan cari yang lain. Di toko kedua ada juga nih harganya 500 ribu juga, terus yang punya tokonya keluar dia ngasih harga jauh lebih murah, gua langsung beli aja dah :3


Sehabis dari situ kita nyari trans Jogja buat pergi ke kos-kosan kakaknya Luthfi. Kita pun selamat sampe sana dengan tas baru gua yang besar, dan si Firas ngiri~ ha ha ha

1 comment: