Saturday, September 1, 2012

4 Kitab Gua


Pas waktu ada bazar bukudari Mizan di supermarket deket rumah, bokap gua ajak gua sama ade-ade gua ke situ kalo nyokap lagi belanaja. Emang bokap gua gila banget sama yang namanya baca buku. Kita dikasih jatah buat beli 1 buku, kalo diskon bukunya cuman 15%, tapi kalo diskonnya sampe 50% kita dibolehin beli 2. Disitu gua gak ngerti beli apaan, soalnya novel-novel di sana itu nove-novel yang tebel-tebel, ya secara kalo gua diajak ke toko buku paling gua beli majalah atau beli kanvas dankawan-kawannya. Waktu gua muter-muter yang gua dapet buku trave, bukunya lumayan banyak, gua emang suka banget sama yang namanya travel. Gua cobalah beli buku, judulnya “Eurotrip Safe & Fun” buatan dari mba Matatita, terbitanya B-First.Itu buku travel pertama gua, dan gara-gara gua emang suka, bukunya udah abis dalam 3 hari. Isinya tentang backpacker wanita yang jalan ke Eropa sendirian. Motifasi banget, kenapa cewek bisa, sendiri pula.


Beberapa hari setelah itu, gua ngajak bokap buat ke toko buku, buat beli kanvas. Kita jalan bertiga sama ade gua yang paling kecil. Sebelumnya bokap gua ngajak kita ke bazar itu lagi, dia mau beli buku terus disumbangin ke masjid deket rumah nenek-kakek gua di kampung. Kita ditawarin buat beli buku, sebelum ditawarin gua juga udah ngeliat-ngeliat buku, jadi pas dia nawarin gua, gua langsung kasih aja buku yang tadi gua liat. Judulnya “Amsterdam Suprises” karya Ekky Imanjaya, terbitanya Lingkar Pena. Isi bukunya tentang orang yang pernah tinggal di Amsterdam selama 1 tahun, terus dia ceritain tentang kehidupan di sana itu kayak gimana.


Karena bukunya itu diskon 50%, gua iseng-iseng aja ngeliatin yang lain, siapa tau ada buku yang murah terus dikasih. Ternyata gua dapet buku traveling murah lagi. Judulnya “BukanJelejahBiasa” karya Silvia Galikano, terbitannya B-First.Isinya nyeritain tentang seorang wartawan dari salah satu surat kabar yang nyeritain tentang pengalamannya dia selama dia jadi wartawan, pas bagiandia travelingnya.


Setelah itu kita pulang dulu dan abis itu langsung jalan ke toko buku yang ada di Matraman. Niatnya sih gua mau beli kanvas, tapi kanvasnya harganya terlalu mahal, mending gua nyari di tempat yang lain. Gua jadinya beli cat sama pelarutnya. Iseng-iseng gua ngeliat kebagian majalahnya, sambil nungguin bokap sama ade gua nyari buku. Tapi, gua gak nemu majalah langganan gua itu, kayaknya sih gua yang gak liat, iya kali toko buku segede gambreng itu kagak ada. Gua nyari buku aja deh, ya buku travel lagi, mau gaya apaan gua nyari buku setebel bantal kayak gitu, enggak sih gua juga suka baca novel yang tebelnya sebantal itujuga, tapi udah jarang sekarang. Yang gua blacklist adalah bukunya Nadine, yang Miss Indonesia itu loh. Sebetunya bukunya Nadine udah ketemu, tapi gara-gara bokap sama ade gua belom kelar gua liat-liat aja yang lain. Ujung-ujungnya gua beli duluan itu bukunya, gara-gara nunggunya kelamaan. Judulnya “Nadrenaline” karya Nadine Chandrawinata, terbitanya B-First.
Menurut gua dari 4 kitab travel gua, bukunya Nadine itu yang paling keren. Isinya tentang perjalan dia muter-muter Indonesia sama luarnya. Mulai dari Lombok, Raja Ampat, Flores, Sulawesi Tenggara, Aceh, Kep.Seribu, Wakatobi, Maluku sampe Nepal, Vatikan, Italy, Jepang. Nadine, oh Nadine…. Bukunya menginspirasi gua buat jadi model terus backpacking, eh salah. Gua mesti enjoy sama liburan gua, mau semewah atau sesederhana apaan kalo gak enjoy gak bakal fun, dan lupain cara hidup lo yang sekarang, kalo lu udah jalan lu mesti bisa beradaptasi sama lingkungan sekitar.


Jadi gua udah beli 3 buku dalam sehari, hmm… Targer gua sih itu semua bakalan jadi inspirasi gua buat backpacking terus nyoba bikin buku. Jangan kaget ya kalo tiba-tiba ada buku tulisannya Bintang Muhammad.

No comments:

Post a Comment