Wednesday, January 2, 2013

Mimpi?

Semua orang emang pasti pernah bermimpi, yaa... coba bayangin, hidup tanpa mimpi? Bagaikan pohon yang gak pernah di kasih air, jadi layu. Yap, terkadang mimpi emang akan jadi air yang bikin diri seseorang selalu hidup, tapi kadang mimpi yang terlalu di kaitkan terhadap realita akan menjadi sebuah hambatan. Karna pada dasarnya tidaklah semua mimpi itu terlalu tinggi, dan tidaklah semua mimpi itu terlalu konyol karena adanya realita.

Tentang mimpi, gua pernah punya mimpi waktu kecil yang macem-macem, mulai dari pelukis, astronot, raja, dll. Gak pernah selitas gua berfikir buat jadi polisi, dokter, pilot, dll, dan itu mengapa sampai sekarang gua lebih memilih beda, in good way.

Sejak masuk SMA, gua sama bokap udah mulai berbicara tentang jurusan kuliah, yang pertama masuk dalam pikiran gua itu dokter forensik, dan lama kelamaan gua baru sadar kalo itu bukan cita-cita beneran gua, gua cuman ikut-ikutan nyokap yang dulu pernah mau jadi dokter forensik, bukannya gua gak mau selesain mimpinya, tapi buat apa kita maksain diri buat apa yang emang bakal gak bagus buat kita.

Gua juga pernah berfikir untuk mengabdi, gua pengen bantu orangutan di Borneo, atau orang-orang yang emang tinggal di pedalaman, dan gua sadar itu bukan mimpi gua yang bener. Gua pengen bantu orangutan itu karena cuman gua suka sama primata. Gua juga pengen bantu orang yang tinggal di pedalaman karena gua suka travel dan gua paling suka get lost, masuk ke pedalaman dan pelajarin kebudayaannya.

Oh ya, dulu gua juga pernah pengen banget masuk sekolah musik, tapi gua juga baru sadar, bakat gua emang bukan disitu, bakat gua yang wah emang bukan disitu, gua juga gak punya network lebih buat itu, secara temen-temen gua juga cuman belajar musik yang buat iseng-iseng.

Di SMA kelas 2 gua mulai dewasa buat milih apa yang gua kejar, apa yang gua inginin, gua pengen jadi travel writer, pertama lo bisa ngelakuin hobi lo dan terkenal, dan ilmu yang akan lo dapet juga banyak, dan mimpi gua yang itu gua cancel, karena kalo gua abil job yang lain, dan job itu bisa ngasilin banyak uang, gua malah bisa travel keliling dunia. Pada akhirnya gua pengen untuk jadi arsitek, karena itu yang emang paling jelas untuk gua, pertama emang gua kritis banget buat masalah seni, dari warna, simetris, atau semacamnya. Gua emang suka banget sama job ini, dan gua udah berfikir untuk fix masuk arsitek.

Lama kelamaan gua berfikir, apa yang bikin gua pengen banget masuk arsitek? Karena gua suka ngelukis, dan lo tau, setiap gua pusing dalam pelajaran, yang gua pikirin cuman 1, kapan gua bisa seharian gambar tanpa harus mikirin beban-beban kayak gini. Gua pernah nanya sama orang tua gua, apakah mereka setuju untuk masukin gua ke universitas seni nanti? Mereka masih gak siap, mereka masih berfikir kalau seni itu gak akan bikin kayak seseorang, gua tau mereka secara sangat halus ngelarang gua untuk masuk seni. Gua pernah denger cerita nyokap gua tentang anak temennya yang pengen masuk sekolah desain dan dia dipaksa untuk masuk sekolah ekonomi, pada ujungnya dia daftar untuk 2 fakultas tersebut.

Gua ingin coba untuk cari beasiswa fine art didalam/diluar Indonesia, dan kalo gua emang dapet beasiswa itu, gua akan maksa. Gua juga udah cukup dewasa untuk bilang ini, karena emang itu yang gua cari dari awal, dan itu semua cuman diliat sekedar hobi.
"Pada ujungnya, semua mimpi, impian, dan cita-cita kita, akan balik pada awalnya, tapi tapi entah awalnya kapan" -BMA

2 comments: