Tuesday, April 8, 2014

Tas Baru

Minggu kemarin gua nyobain yang namanya online shop –iya gua norak baru tau sekarang-, awalnya gua cuman beli sweater. Gua transfer uangnya dan kelar. Gak lama dari itu, gua coba untuk ngeliat-liat lagi barang-barang di web itu, dan ternyata ada barang yang keren, karena terdorong gampangnya transfer uang dan belinya cuman pencet-pencet doang jadinya gua beli lah barang itu. Gua transfer uangnya dan kelar. Di rumah, gua ngeliat-liat lagi di web yang lain, gua ngeliat ada tas, dan kebetulan seminggu kemaren itu dia pernah janjiin gua beli tas. Langsung lah gua ngomong ke dia buat dibeliin, gua bujuk gua bujuk, eh malah di diemin, sialan. Gua tetep ngotot untuk beli tas itu, hari itu juga, walaupun gua berkorban gak jadi beli sweater, lagi, karena ATM gua abis, bangke. Gua transfer uangnya dan kelar.
Gila man, karena emang gua konsumtif beserta kemudahannya online shop dan ketersediaan uang, gua abisin hampir sejuta dalam sekejap.
Setelah ngurus pengiriman dan bla, bla, blanya, gua cuman tinggal nunggu barangnya sampe. Btw, gua ngirim barangnya ke asrama. Mulai dari awal masuk sekolah, gua rajin banget turun ke receptionist nanyain ‘BU! Ada barang atas nama saya gak, Bu?!?!’. Tapi setelah gua nemerima e-mail dari storenya kalo barang gua baru dikirim di hari yang sama gua nanya sama receptionist gua rada galau buat nunggu –ini pertama gua mesen barang-barang begituan secara online-.
Di hari Kamis, temen gua Kevin udah gabut-gabutan aja gak jalan exles, dan, gua, juga, mau, ikutan, tapi karena gua inget barang pesenan gua, gua maksa diri untuk jalan exles. Ternyata barang gua udah nyampe! BAHAHAHAHAHA. Gila man, gua gak sabar banget itu man! Tas baru, sweater baru, barang baru. Tapi sayangnya barang-barang udah ke kasih ke atas (kesiswaan, tempat siswa ngambil barang pas barangnya udah nyampe di receptionist), gua ke atas dan ternyata gak ada orang, bangke. Rasanya tuh udah gak sabar klimaks man! Untungnya, dia dateng gak lama dari gua nunggu, kalo enggak tuh lemari nyimpen dah gua obrak-abrik duluan. Yang gau liat waktu itu adalah sebuah kotak dan sebuah paket dibungkus rapih oleh plastic tansparan. Gua langsung robek aja dah tuh. Gua udah lupa exles  waktu itu. Gila man, barang yang gua tunggu-tunggu akhirnya sampai juga!
Malamnya, gua mindahin barang-barang gua dari tas lama ke yang baru. Gila man, gua langsung niat belajar abis itu. Sebelum tidur, tas gua udah cantik bersender di sebelah kasur gua dan sweater yang masih bau pabrik itu juga udah siap buat dipake besok.
Paginya, setelah gua mandi dan make ‘sweater baru’ gua itu, gua cepet-cepet mau ke bawah sebelum sarapan dibawah abis –kebetulan makanannya lagi enak-. Pas gua ngangkat ‘tas baru‘ gua itu, tiba-tiba gua nyium bau-bau aneh. Pas gua liat, ternyata tas gua udah basah setengah dibagian kirinya. Gua cium-ciumin dan itu baunya mengerika! Gua enek, tapi gara-gara itu tas baru gua rela mikir itu bau apaan. Kata orang-orang sih itu bau pipis kucing. Gua gak percaya, gua tanya beberapa anak dan mereka bilang sama. Setelah gua diceritain kalo ada kucing yang demen tidur di kamar gua dan dia pernah pipis di sebelah loker temen sekamar gua, gua baru percaya itu pipis kucing.

Seharian gua bawaannya kesel kalo ngeliat kucing, pengen gua tendang. Kayak, ‘Tai lu nyed, tas baru guanya belom pake malah udah lu ompolin’. Tai lo, cing!

No comments:

Post a Comment